Sabtu, 25 Juni 2011

The Video of Mekare

Oke, akhirnya selesai juga video Mekare ini. Awalnya saya agak males nyelesain karena ternyata footage saya berantakan gitu. Apalagi pada bagian yang paling penting, yaitu Perang Pandan. Bisa dibilang presentase yang nonton jauh lebih banyak daripada peserta upacara adat. Kemungkinan mereka berasal dari desa tetangga, fotografer, reporter dan sebagainya. Dimana dua yang saya sebutkan terakhir pasti sama-sama memiliki keinginan untuk mendapatkan gambar yang terbaik. Which that means, kita harus berdesak-desakan untuk mendapatkan gambar Perang Pandan yang berlangsung dalam sebuah arena lingkaran kecil.

Serunya lagi, banyak fotografer di barisan depan yang sempat ketusuk-tusuk duri pandan juga. Jadi, bingung gitu. Mau maju, ntar ketusuk, mau mundur cuman dapat gambar punggung-punggung orang aja. Namanya juga ‘perang’, kita sebagai orang luar ngga bisa mengendalikan gerak para peserta dong ya…

Sebenarnya kalau mau ambil footage yang lain juga banyak sih. Karena Desa Tenganan ini pun sangat menarik. Penduduknya masih keturunan Bali Aga, jadi masih sangat tradisional gitu. Tapi lah kok saya kebetulan di sana ketemu dengan teman fotografer juga, jadinya malah keasyikan ngobrol ngalor ngidul.

Tapi, daripada file-file rekaman ini mubadzir, ya saya putuskan untuk diselesein juga. Akhirnya saya make beberapa stok foto juga sih buat nambah-nambah, hehe… Oh iya, satu lagi kelemahan saya, yang ngga tau kapan bakal berakhir, SHAKY!! Ah, ngga tau deh! :D

Anyway, dibalik kegalauan saya dengan si iMovie, saya senang bisa menghadiri upacara adat ini. Ekstrim dan seru abis. Apalagi ada prosesi Manyunan yang ngalah-ngalahin wahana di Dufan!! Saya yang nonton aja merinding, berasa jantung saya ikut ketinggalan di atas, ngga tau deh itu mbak-mbak yang pada naik ayunan gimana perasaannya... Uh, kalau saya tinggal di New York, ngga bakalan deh bisa nemu festival macam ini. Maka dari itu saya selalu bersyukur hidup di Asia, yang punya banyak acara kebudayaan keren dan ‘aneh-aneh’. :)

Udah dari taun lalu sih pengen banget nonton Perang Pandan. Dan saya udah ketar-ketir aja takut ngga kesampean kayak kasus Thaipusam di Medan dan Pasola di Sumba. Eh, ternyata, kali ini saya masih jodoh nonton upacara adat ini. Woo yawes, senang!

Yasud, selamat menikmati video apa-adanya ini ya… Maaf kalau terlalu panjang... Semoga bermanfaat menambah pengetahuan kebudayaan Anda, pemirsa :)

Mekare from Dwi Putri on Vimeo.

PS:

Terima kasih Mas Lukman Simbah, Mas Thomas, Mas Andi, Mbak Eka dan Mas BonBon serta Mas Yopi atas tumpangan dan kebaikan selama di Denpasar, Padang Bai, Tenganan, Ubud hingga balik ke Denpasar lagi.

Terima kasih kedua buat Mas Jeri yang merekomendasikan album Bali Relaxation Lounge buat backsound-nya. Really appreciate it!

Terima kasih ketiga buat Ayos, atas Canon-nya. Masyaowoohh kita kok jadi murtad sih!

Ini saya belum nerima award udah kebanyakan ‘terima kasih’ ya… Fufufu… Terima kasih :p

13 komentar:

  1. seru!
    desain bianglalanya keren yauw....





    btw, what type of canon?

    BalasHapus
  2. gilaaaaaaaaaaaaaaaaa bagus bangeeet.
    ngiri T.T

    BalasHapus
  3. ayo sini belajar mengendalikan footages yg shaky sama om dulu :p

    btw backsound boleh full musictp klo ada real sound dr footages keknya menarik klo ditampilkan jg di bbrp adegan, nggak harus semua sih, *ayo diedit trus dirender ulang, bwahahah XD

    BalasHapus
  4. eh lupa bagian pujiane kurang, overall *apik bulek* hehe :)

    BalasHapus
  5. @giri : ga apal, gir, ixus kayaknya, pocket canon kok.. tapi tetep nganggo nikon pisan :))

    @dhani: wooow makasi suhu! tapi kamu ngiri apanya?

    @mbak eka: makasi makasi :)

    @mas vertex: iyo, biasanya real sound juga aku keluarin, tapi ini beneran terlalu ribut mas suaranya, tumpang tindih, yawes tak-mute kabeh :)

    BalasHapus
  6. ngiri progres kamu, uda pinter nulis, motret sekarang rambah video. wah suhu ajari sayaaaa

    BalasHapus
  7. apik temen mbakyu...God job

    BalasHapus
  8. @dhani: rrr.. another thank you, dhani! :)
    @mas tekno: makasi mass :)

    BalasHapus
  9. hyahahaha.. ada yang murtad juga!
    tapi sialan, pilm sampeyan nggarai ngeces ndrodos aku. mbok neng blog e sampeyan dikei agenda acara aneh2 ngono mbak. pingin e aku. mosok moto kewaaannn ae :D

    BalasHapus
  10. @Mas Swiss: Hwahahaa... iya mas, sekarang kita menjadi sekelompok kecil manusia murtad XD

    Yo ayo, mas insyaAllah ntar ketemu di Banyuwangi, aku ada jadwal petik laut sama kebo2an :)

    BalasHapus
  11. kebo2an? what's that? kapan?

    BalasHapus
  12. festival kebo-keboan, mas, yang orang2nya pada dilumuri cat hitam2 itu lho... coba digugel.. :)

    BalasHapus