Selasa, 15 Maret 2011

What is a Travelmate to You?

Saya bukanlah tipikal alone traveler, atau solo traveler, atau apalah itu istilahnya… Saya tidak suka bepergian sendiri. Awal mula saya menggemari jalan-jalan malah kayak bawa rombongan se-RT. Saya pernah naik ke Ijen bersama lebih dari 10 orang teman. Dan hepi-hepi aja tuh... Namun, beberapa traveler yang saya kenal menganggap bepergian rame-rame itu riweh, ribet, ngga efisien. Dalam perkembangannya pun, saya agak terpengaruh juga dengan pandangan itu. Saya menemukan kemudahan-kemudahan ketika traveling dengan sedikit orang. Terutama dalam pengambilan keputusan di tengah jalan.

Sekarang pun sepertinya saya sudah jarang bepergian sekampung kayak jaman kuliah dulu. Tapi tetep lah, saya bukan penikmat solo traveling. Setidaknya, kalau jalan-jalan ke luar kota harus ada satu travelmate. Ya maksimal empat orang gitu ya… Versi saya seperti itu…

Saya bisa ngomong seperti ini, setelah merasakan ngga enaknya muter-muter sendiri dalam rangka ngerjain assignment di Bali selama seminggu. Apalagi traveling saya kala itu tergolong ‘wah’ banget, karena saya harus mereview tiga resort jetset di Kintamani, Ubud, dan Banyuwedang. Prinsip saya, bahagia itu baru beneran terasa jika bisa dibagi dengan yang lain. Apalah artinya menginap gratisan di resort mewah seharga jutaan rupiah per malam, jika hanya dilewatkan dengan laptop dan suara kodok di luar.

Ya, saat itu saya berpikir aja, bagaimana bisa traveler-traveler itu berkeliling dunia sendirian? Tidakkah ingin tertawa bersama, apes bersama, jatuh bersama, atau tertipu bersama? Well, tapi saya pernah mendengar seorang traveler yang baru saya kenal di Jakarta bernama Mbak Ulil mengatakan, “kamu harus nyoba solo traveling kapan-kapan, karena dari situ kamu bisa menemukan jati diri.” Saat itu Mbak Ulil baru saja menghabiskan 1,5 bulan traveling sendirian di negeri orang. Masalah ucapannya tadi, saya belum tau juga kebenarannya hehe… Sejauh ini saya belum kepengen bepergian sendirian.

Sebenernya sih yang paling krusial bukan masalah kuantitas. Tapi lebih pada kualitas orang yang bepergian bersama kita. Yang namanya ‘ngerepotin’, mau berjumlah satu atau sepuluh ya tetep aja judulnya ‘ngerepotin’. Saya ngomong seperti ini bukan berarti saya ngga pernah ngerepotin travelmate saya ya… Haha… I dont know, hanya mereka yang bisa menilai. Selama ini saya lebih nyaman bepergian dengan orang-orang yang sudah lama saya kenal. Saya memang tipikal orang yang susah meninggalkan comfort zone. Harusnya sih ngga gitu ya… Tapi beneran, bukannya mo pilih-pilih atau gimana, tapi keberadaan seorang travelmate itu penting demi kelancaran perjalanan kita. Ngga harus sepikiran dalam semua hal juga sih, tapi paling tidak, sama-sama mengerti kebiasaan masing-masing, lalu bersedia untuk saling bertoleransi.

Misal nih, si Anu adalah tipikal traveler yang males mandi. Dua hari sekali membersihkan diri mungkin terasa sudah berlebihan baginya. Lalu si Itu, travelmate-nya, adalah orang yang ngga suka segala sesuatu berbau jorok. Dia merasa ngga nyaman pergi kemana-mana sembari mikirin rambut si Anu ngga dikeramasin selama tiga hari lebih. Sedangkan rambut berkontribusi besar menyumbang kuman pada tubuh manusia. Saya yakin, si Itu dan si Anu ngga bakal bepergian bareng lagi. Yaa, ini contoh ngawur aja sih. Alangkah baiknya, jika Anda mengenal travelmate terlebih dahulu sebelum memutuskan untuk bepergian bareng. Kasus ini mungkin lebih berlaku untuk perjalanan yang sangat jauh dan membutuhkan banyak waktu. Jangan sampai berangkat bertiga, pulang sendiri-sendiri.

Travelmate, bagi saya, semacam rumah portable yang bisa berjalan berdampingan ketika saya berada di tempat seasing apapun. Yang namanya rumah, pastilah tempat yang nyaman di mana kita bisa bebas menjadi diri sendiri. Ngga perlu sungkan minta bantuan, ngga butuh jaim, dan ngga sulit berpendapat. Ya begitulah pandangan saya terhadap seorang teman perjalanan. Tapi bukan berarti saya ngga mau jalan dengan orang baru lho ya…

Oh iya, setelah laptop putih saya dinyatakan meninggal dunia pada usia ke-5 beberapa hari yang lalu, saya menemukan kebahagiaan tersendiri sebagai 'bukan penganut solo traveling'. Beberapa foto perjalanan saya memang hilang, musnah, dilahap air. Tapi alangkah senangnya mendengar teman perjalanan saya masih menyimpan file-file foto dari kamera saya. Ahey!! Bayangin kalo saya pergi sendirian, siapa juga yang mau nampung data foto yang ngga ada hubungan dengan dia sama sekali. Haha, kalau file hilang, yowes!

Sekali lagi, ini semua tergantung pada selera masing-masing traveler ya… Kalau Anda sangat nyaman bepergian sendirian, ya monggo silahkan. Kalau lebih senang rame-rame satu kantor diajak semua, ya tidak dilarang. Sekali lagi juga ini bukan masalah gaya traveling ya… Mau pake ransel, pake koper atau kresek, itu sih masalah teknis yang ngga perlu diributin.

Ok, selamat menikmati dunia dengan travelmate gila Anda! :)

9 komentar:

  1. solo- aku kalo travel sukany fokus di satu tempat mpe kering kalo aku suka tempatny, dan komentar travelmate pasti 'wan, gue dah bosen, pergi yuk', pengalaman bgd ama yg ini haha..
    Tapi aku ms penasaran kalo travel ama adekny ayos, si navan.. Blm ksampean travel brg dia..

    BalasHapus
  2. o iya mba, coba juga jadi solo yg jadi pseudo pejalan berbareng, jadi di tengah perjalanan, cari temen jejalan, entah siapa..

    BalasHapus
  3. bahagia itu berbagi, kata orang.

    BalasHapus
  4. hahaha... sama! sama, wan! kadang kalo udah keasyikan motret di satu tempat, aku bisa menghabiskan berjam2 sendiri buat ngubek tempat itu... baru akhirnya kepikiran ngga enak sama temen jalan... hehe...

    BalasHapus
  5. oalah, tibae wingi sms takon grammar dan segala macam iku digawe judul toh :D tp coba tanya temenmu juga put, siapa tahu grammarku salah, maklum, grammar 4 harus nempuh sampe 4 kali, hihihi :p

    btw, aku masih enjoy aja dengan segala macam traveling. Mau sendirian ya ayo, mau berdua ya monggo, mau bersepuluh gak usah traveling :p maksimal 4 orang aja deh, seperti yang pas ke Sapudi ituh :)

    BalasHapus
  6. Travelmate selalu nyenengin, tapi butuh rencana. Kalau tiba2 tanpa rencana pengin jalan...solo.
    Salam kenal. :D

    BalasHapus
  7. @hilmi: yes, om!
    @nuran: bersepuluh gak usa traveling?? huahahahaa!
    @lembaranpung: selamat berteman mas! :)

    BalasHapus
  8. pokok areke gak ganjil lak jareku:D

    BalasHapus
  9. woshhh ! nyoba solo ahh :)

    BalasHapus