Minggu, 13 Maret 2011

Disaster in My Bed Room

Well, langsung saja, kamar saya kebanjiran.

Bukan, bukan akibat hujan. Karena tidak ada jejak yang mengindikasikan hal tersebut ulah air bocor dari genteng dan sebagainya. Tapi ini semua akibat ulah bejat rembesan air dari kamar mandi yang memang posisinya berada di samping kamar saya. Ini sebenarnya berita lama. Beberapa waktu lalu, tiba-tiba ada genangan air yang berasal dari balik lemari baju saya. Siapa juga yang ‘pipis’ di sana?? Ternyata setelah saya lakukan investigasi, ada tembok yang retak di bagian bak mandi yang menyebabkan air bisa masuk ke dalamnya ‘menembus’ tembok kamar saya dan meninggalkan genangan air. Tapi, sebenernya banjir ini hanya terjadi JIKA air di bak mandi penuh dan amber, karena letak retak si tembok berada di dekat bibir bak. Bisakah Anda membayangkan? Ah, ya pokoknya gitu deh!

Waktu itu sih, saya udah laporan Pak Kos... Tapi ya, begitulah... Beliau termasuk laki-laki kurang tanggap terhadap bencana kecil. Ini memang udah biasa sih, temen saya yang kamarnya kebanjiran gara-gara bocor genteng aja ngga pernah ditanggepin. So, yang bisa saya lakukan adalah woro-woro ke teman-teman agar bak mandi jangan sampai diisi penuh karena bisa membahayakan kamar saya. Nah, entah siapa yang khilaf, ternyata seharian kemarin, ketika tiada orang di dalam kamar kos saya, kran bak mandi dihidupin tapi ngga dimatiin sampe air meluber.

Semalem itu saya baru pulang ke kos sekitar pukul 12 dini hari. Kamar kosan ini saya tinggal ke Situbondo dalam keadaan kosong (dan berantakan) sedari hari Kamis. Saya datang dalam keadaan capek, ngantuk, dan dekil. Rencana sempurna saya begitu sampai di kosan adalah mandi keramas terus tidur.

Tapi ya siapa sangka, ketika berada di depan kamar, keset saya sudah dalam keadaan basah. Perasaan udah ngga enak nih…

Begitu saya buka kunci kamar. Benar, sodara-sodara! Seluruh pojok kamar saya dilanda air bah! Buset! Ketika saya melangkah, sampai bisa menimbulkan sound effect 'kecipak-kecipuk'. Ya Tuhaaaaaaan! Saya duduk di kasur dengan lemes. Don’t know what to do.

Saya ingat, hari Kamis subuh, saya baru saja pulang dari Jember, naruh barang, packing, lalu dua jam kemudian berangkat lagi ke Situbondo. Jadi banyak barang yang masih saya lempar suka-suka di lantai. Dan merekalah yang jadi korban keganasan musibah air bak ini. Tas (beserta isinya), sajadah, mukenah, berbagai majalah dan uang kertas menggenang. Dan aaaaaaaaarrrgghhh!! Laptop!!!!! %$#$#$#@**@#@!!!

Laptop ini berada di dalam tas laptop. Dan ketika saya pegang-pegang, keseluruhan tas berwarna hitam itu saya sudah basah! Laptop saya keluarkan, dan sisi kanannya memang sudah basah. Huhuhuuhuhuuuuu…

Saya harus membersihkan banjir banding ini dulu, sebelum menyalakan listrik, daripada ada musibah kesetrum yang bisa saja terjadi kalau saya nekad. Oh iya, setrika saya basah lho. Semua bagian, sampe kabel-kabelnya. Hadeuh…

Maka saya pun memanggil bala bantuan. Tapi nasib lagi weekend ya. Banyak yang pulang. Temen saya, Rina masih keluar sama keluarganya. Si Leny pasti lagi mudik ke Malang. Satu-satunya harapan adalah pembantu kos, Mbak Rofik.

Sudah ngga usah ditanya lagi bagaimana histeria Mbak Rofik melihat kamar saya yang mirip laut. Kami berdua langsung melaksanakan kerja bakti dini hari. Mengeluarkan segala barang yang basah, mengeluarkan air-air yang menggenang, dan mengeringkan kamar. Pupus sudah harapan saya untuk mandi lalu tidur cepat.

Sekitar pukul dua pagi, setelah acara bersih-bersih itu selesai, saya langsung mandi. Completely tired. Masuk ke kamar, mulai berdoa agar laptop saya baik-baik saja. Dan yah… laptop saya memang bisa menyala, tidak ada data yang hilang, sound masih oke, tapi beberapa kali layar laptop tiba-tiba menghitam. Begitu pula ketika saya menulis catatan ini. Tiba-tiba pet! Mati, lalu hidup lagi. Ya Tuhaaan, sepertinya dia sedang sekarat. Dan saya ngga punya ruang cukup dalam hardisk eksternal untuk menampung data dalam memori internal. Hiks!

Ya udah deh, saya beneran ngga mood ngapa-ngapain. Males beres-beres barang-barang saya yang seabrek terlantar di luar kamar. Cuman pengen tidur.

PS:

Oh iya, siang ini saya mengungsi di kamar sebelah, karena (AKHIRNYA) kamar saya dan kamar mandi sinting itu diperbaiki oleh beberapa tukang.

Oh iya lagi, happy one hundred post! Agak-agak miris gimana gitu menghadapi kenyataan bahwa postinga ke-100 saya adalah tentang bencana. Tapi ya udah lah, mungkin saya harus pindah kos… Ahhhh, males sekali mikirnya…

Doain laptop saya yang jelek tapi berjasa tinggi ini bisa selamat...

4 komentar:

  1. saknone mbak iki reek
    tapi no pict Hoax... hihihi :D

    BalasHapus
  2. Oalah mesakno men to kowe Nduk, , , ,

    BalasHapus
  3. saya doakan selamet put... *bingung iki emoticon ne piye*

    BalasHapus