Senin, 26 April 2010

Catatan Si Surabaya

Note: tulisan ini pindahan dari fesbuk saya hehe...

Tiba-tiba saya pengen nulis note, halah…
Fasilitas fesbuk ini hanya pernah saya gunakan 3 kali; satu saya gunakan untuk nge-tag tugas pada temen-temen waktu magang di dinas kesehatan, kemudian sekedar copas lirik lagu Disguise, dan lirik lagunya Endah en Rhesa. Untuk copas lirik saja, saya butuh pertimbangan berhari-hari, hahaaa.... Saya males dituduh sedang ini sedang itu sesuai isi si lagu. Saya juga bukan tipikal orang yang mudah menceritakan sesuatu lewat tulisan kecuali ngetik laporan kuliah. Tapi tiba-tiba cling, hari ini saya pengen nulis note....

Well, saya mau nulis apa? Saya juga bingung, saya bukan penulis yang baik, jadi yang baca jangan banyak protes tentang teknik menulis saya yang emang amburadul.
Saya pernah denger, dan saya sukses lupa mengingat denger dari sapa, yang jelas paling gampang itu menulis apa yang lagi happening aja… Sebenernya saat ini saya sedang merasa lapar, tapi ga perlu banget untuk mendiskripsikan suatu bentuk kelaparan anak kos yang memang sudah biasa terjadi.

Kalo gitu, dalam rangka akan segera pindah provinsi selama 2 bulan, saya pengen nulis betapa saya sedang jatuh cinta berat sama Surabaya... hahaaa... Well, itu beneran, serius... Beberapa waktu yang lalu saya berada di Jember selama lebih dari seminggu. Dan berada di rumah selama itu sebenernya jarang terjadi dalam kehidupan perkuliahan saya. Bukaaan, bukan sok sibuk, tapi kalo liburan, biasanya saya ngulang mata kuliah yang dapet jelek, hahaa... memalukan emang! Jadi pas kemarin itu, saya seminggu full sama bapak ibu, makan enak, ga keluar uang, ga perlu cuci baju, cuci piring, dan cuci-cuci yang lainnya. Kegiatan saya cuman makan, tidur, nonton TV, nonton dvd, main ke rumah si ini, si itu... Begitu saja...

Tapi anehnya pada saat saya di rumah, saya merasa super duper kangen Surabaya, dengan kamar kosan saya yang berukuran 3x3 meter, dengan TV saya yang remotenya ada dua dan rusak semua, dengan teh botol sosro dingin yang sering saya beli di toko depan secara kredit, dengan nasi padang depan gang Srikana, dengan mie pangsit tenda biru di Kayoon yang hanya boleh dimakan ketika saya berada dalam keadaan lapar tingkat dewa, dengan boneka ular saya si Bokin, boneka hadiah ulang tahun teman-teman kosan saya... Kenapa ular? Yaaah.... itu karena saya pernah naksir sangat amat lama pada mas kosan depan yang punya peliharaan agak aneh untuk ukuran anak kos; ular. Hwehe....Kenapa saya naksir si mas itu? Karena dari sekian banyak anak kosan di depan kos saya, dia yang paling rajin tarawih di mushola... hahaha, jadi pertanyaannya, mungkinkah waktu itu saya tarawih buat ngeliatin dia tarawih?? Yaowoh, ampuni saya...

Yang jelas saya juga kangen dengan acara rutin anak kosan saya, yaitu gelimbungan. Gelimbungan adalah suatu kegiatan yang dilakukan pada jam 12 malam ke atas di mana para peserta bebas melakukan apa saja dalam satu kamar; ngerjain tugas, nyanyi-nyanyi, ketawa ketiwi, tidur-tiduran, tidur beneran atau bahkan hanya diam saja mendengarkan musik dari earphone melihat si ini dan si itu lagi curhat-curhatan. Paling sering gelimbungan ini diadakan di kamar saya, atau kamar Rina. Sebenernya obsesi saya pengen gelimbungan di kamar Leny, biar kamar dia yang rapi itu jadi berantakan pas kita tinggal, hhahahaa...

Dan yang terpenting, saya kangen sensasi panas-panasan di kosan. Hooo... Surabaya emang punya gaya tersendiri dalam merebus penduduk di daerahnya. Satu lagi, satu lagi, saya kangen kelayapan dan keluyuran di Surabaya, dengan batas waktu yang tak ditentukan. Sesuatu yang tidak bisa saya lakukan ketika di rumah, hahahaaa... Alhamdulillah, bapak kos dan ibu kos saya masih muda nan gaul, jadi maklum kalau anak-anak kosnya suka pulang telat en ngerepotin pembokat.

Karena rasa kangen luar biasa itu, saya nekad minta sumbangan dana kepada Om saya pas kita sedang menghadiri acara pernikahan sodara di Bali, untuk dibelikan tiket pesawat pulang ke Surabaya, tanpa mampir ke Jember. Padahal saya masih ada libur dua minggu sebelum hijrah ke Semarang. Hahahaa... okelah saya emang keponakan tak tahu diri. Dan Om saya yang baik hati dan banyak duit itu (amin!) bersedia memfasilitasi saya dengan ikhlas. Hehee...

Akhirnya jam 9 pagi waktu Bali saya terbang dari Ngurah Rai, dan jam 9 waktu Surabaya saya sudah di dalam taksi menuju kosan di Karang Menur. Perbedaan waktu ini kadang bikin saya bingung en wondering, dimana letak persisnya batas waktu indonesia barat dan indonesia tengah??
Satu jam dari Juanda, dengan ongkos taksi 92 ribu (waw!), saya sampai dengan selamat di kosan. Saya langsung ke lantai atas dan ternyata 2 kamar lain di atas tak berpenghuni, mungkin yang satu sedang kuliah dan yang satu sedang kerja.

Ketika saya masuk kamar, hal yang pertama saya lakukan adalah membongkar tas laptop dan mengeluarkan modem karena ingin segera aplot foto. Nah, ketika saya akan menyalakan laptop itulah, saya baru sadar ada sesuatu menggenang di pojokan lantai, deket printer saya. Omaigaaaaaat, ternyataaaaa... satu botol tinta hitam saya jatuh tergeletak dan byuuuurrr.... menggenangi lantai di bawah meja printer... ooohhh.... padahal di sana tergeletak si Bokin, untungnya dia selamat padahal sedikit saja dia bergeser kulitnya yang lembut berwarna putih (ular putih?) akan ternoda!

Malam harinya, karena saya juga kangen sahabat saya di Gebang Kidul, yap, si Agitha yang Suci, saya mengajak dia jalan ke TP... Mungkin karena kami kurang bersedekah atau terlalu banyak ngomongin orang, pulangnya kami kehujanan dan kebanjiran... pas sekali saya juga ga bawa jas hujan! huwaaaaah kami berteduh di sebuah kantor di daerah Manyar selama lebih dari satu jam. Dan acara 'ngiyup' diisi dengan membicarakan si ini si itu... hahahaa....

Ketika sudah cukup reda, saya memutuskan untuk segera mengantar Githa pulang ke kosannya karena sudah jam setengah 11 malem. Sampai dikosannya, hujan malah mulai merintik lagi, si Githa mengajak saya nginep di kosannya, tapi ngga deh, saya kan ke Surabaya karena kangen kosan. Saya nekad menembus banjir yang cukup menghebohkan itu. Tapi anehnya saya ngga mengeluh apa-apa, cuman banyak-banyak doa biar motor saya ngga ngadat di tengah jalan.

Sampai di kosan jam 11 malem, dengan keadaan basah kuyup. Ternyata acara gelimbungan di kamar Rina sudah dimulai sodaraaaaaaa.... haha, saya segera bersih-bersih diri, dan gabung dengan mereka. Hwhaaaaa..... besoknya saya dan sahabat saya yang super ganteng, Ayos, nonton Endah en Rhesa di Unair waaawww..., Endah en Rhesa is soooo wawww....


Yap, dua hari di Surabaya, kepanasan udah, kebanjiran tinta udah, kebanjiran air hujan udah, kelayapan udah, gelimbungan juga udah.... Saya tambah cinta sama Surabaya ini, dengan segala kekurangan dan kelebihannya yang sukses bikin saya hepi.... Biarin deh saya dibilang lebay pake nulis note ini segala, tapi yes i do... i’m gonna miss you a lot... Bye for a while Surabaya! :)

*290310*

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar