Sabtu, 28 Agustus 2010

Unpredictable Tears


Semalam, acara farewell party (mmm... bukan party yang gimana-gimana sih... tepatnya acara kumpul-kumpul sederhana saja...) temen-temen kuliah, di tutup dengan saling bersalaman satu sama lain. Entah kenapa, temen-temen cewe banyak yang nangis. Bukannya saya ngga peka ato gimana, tapi saya sih pengennya menutup semua ini dengan ketawa-ketawa bahagia. Saling hina-dina kayak biasa. Gila-gilaan kayak biasa.

Nah, tibalah saatnya saya berhadapan dengan makhluk keji-kejam-gokskil-ngga tahu diri- Giftania Wardhani Sujarwo... Saya lihat matanya udah merah, soflen warna cokelatnya udah ngga keliatan lagi... lalu saya bilang, "Udah... ngga usa nangis... acara kayak gini harusnya kita seneng-seneng aja..."

Kami bersalaman, lalu berpelukan... dan tiba-tiba tangisannya terdengar menjadi-jadi. Dalam waktu sepersekian detik tangisan saya keluar ngga mau kompromi. Speechless.

Saya ngga bisa denger si Gifta bilang apa, karena saya terlalu sibuk mengontrol air mata biar ngga kayak hujan badai ini. Dan Gifta juga ngga jelas ngomongnya karena ketutup dengan suara tangisannya sendiri.

Ya Tuhan. Sumpah saya heran dengan diri saya sendiri. Kalopun saya harus nangis-nangisan mungkin ngga saat mengucap salam perpisahan dengan seorang Gifta. Hahaa.... Menilik kegiatan yang sering kita lakukan hanyalah hangout rutin di TP, nggosip depan kosan saya atau sms-an ngga penting.

Selepas itu, saya mengancam dia dengan kejam, "Nyah, kamu uda bikin aku nangis kayak gini, kudu tanggung jawab, kalo kamu jadi S2 di Aussie, kamu kudu nampung aku pas aku liburan ke sana. Ngga pake alasan wes."

Gifta ngangguk-ngangguk sambil mengusap wajahnya yang udah memerah kayak kepiting yang tadi kita makan. Hilang sudah tuh make up-nya.

"Jangan lupa sama aku, Pyud," ucapnya. Aih, mata saya panas kembali, air mata yang tadi aja belom mau berhenti... dan sebelum terjadi hal-hal gila lagi, saya segera beralih mengucapkan salam perpisahan pada teman yang lain.

Hahahaa... Very nice moment, Gift! Maaf belom sempet motret kamu dengan baik dan benar menggunakan kamera Diana saya yang awal-awalnya mayak itu. Sekarang saya udah agak pinter kok makenya. Ada 4 roll nganggur yang belom digunain, maka biarlah saya lunasi hutang saya dulu sebelum kita pisah beneran. Ih, sedih nulisnya. Oiya... handout kuliah industriku balikiiiin, Paaaakkk :p

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar