Minggu, 06 April 2014

34 Weeks of Pregnancy: Waiting and Waiting

Dua minggu lagi resmi membawa si janin selama 9 bulan di dalam rahim. Well, semakin senang, excited ngeliat kalender (teuteup), dan rada bingung plus... bosan. Apalagi kalau ngeliat status temen-temen pada plesiran ke sana kemari, sedangkan saya hanya sibuk tidur-tiduran sambil pegang hape. Hahahaa... 

Entahlah, frekuensi ngantuk semakin meningkat. Perut mudah lapar tapi tak boleh diisi terlalu kenyang. Mengapa? Karena nanti sayanya jadi mual. Mungkin karena lambung udah sempit terdesak badan si bayi. Pernah suatu malam kira-kira seminggu lalu, saya tidak bisa tidur karena perut mulas luar biasa, sampai keluar keringat dingin. Mencoba tidur berbagai posisi juga tidak bisa segera terlelap, dari miring ke kiri sampai nungging-nungging. Jadinya saya berusaha menahan sembari ditelpon suami sepanjang malam sekedar melupakan sakit.

Saat itu, yang saya gumamkan dalam hati hanya satu, "jangan lahir dulu, Nak... belum cukup bulan... santai-santai dulu ya di dalam. Ayahmu juga belum datang." Lewat tengah malam, akhirnya saya bisa terlelap. Esok harinya, badan lemas dan perut mual laiknya hamil muda. 

Alhamdulillah, saat dibawa ke dokter, si bayi tidak ada masalah. Malah lewat layar USG saya bisa melihat, kaki-kaki mungilnya sedang berputar-putar seperti sedang mengayuh sepeda. :')

Mengapa bisa semulas itu? Kalau Braxton Hicks kok kayaknya bukan ya? Mungkin lebih karena saya kebanyakan makan keju pada sore harinya. Sudah lama tidak makan susu dan turunannya membuat perut saya bekerja lebih giat untuk memproduksi enzim pencerna keju. Yap, saya memang termasuk golongan yang tidak mengonsumsi susu ibu hamil. Hal-hal semacam itu memang keyakinan masing-masing lah ya. Tapi saya tau persis kondisi badan saya saat dihantam susu hingga mengambil keputusan ini. 

Buat yang ngga doyan susu atau intoleran, tidak mengonsumsi susu ibu hamil selama masa mengandung, bukan masalah kok. Dokter obgyn saya juga tidak ambil pusing dan tidak menyarankan harus minum susu bumil. Mau beli silahkan, ngga mau beli juga ngga bakal kenapa-kenapa. Gitu prinsipnya. 

Hmm... cerita apa lagi ya.. Minggu ini berat janin sudah 2,1 kg. Kalo versi saya sih, paling berasa membawa 'gembolan' besar bukan saat jalan kaki, tapi ketika tidur. Apalagi jika posisi badan ingin diubah, misal dari miring ke kiri lalu ke kanan. Rasanya berbagai benda di dalam rahim ikut bergerak. Tentu hal semacam ini, tidak bisa saya lakukan dengan cepat. Musti slow motion dulu, agar yang di dalam perut menyesuaikan diri kalau emaknya bosen di satu posisi. 

Ini sudah bulan April, dan Insya Allah bulan depan, bakal benar-benar bertemu si bayi. Walaupun saya bosan luar biasa dengan kegiatan akhir-akhir ini, tapi saya berusaha menikmati masa-masa akhir kehamilan. Gerakan-gerakan janin yang katanya bakal dikangenin nanti. Memang kadang timbul iri kalau melihat teman-teman terdekat pada asik jalan-jalan, pengen nemplok ikutan gitu. Ditambah kalau suami sudah ikut plesiran bersama kawan kantornya, rasanya ngga adil kalau saya bengong sendirian di kamar. Tapi apalah daya, sudah memutuskan untuk hamil, ya harus terima plus minusnya. Insya Allah rejeki yang di dalam rahim ini tidak terganti. Amiiinn... 

Nanti kita jalan-jalan kalau sudah lahiran ya, Nak :) 

*teuteup*

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar