Rabu, 04 Desember 2013

Cerita Tiga Bulan Pertama (1)


12 November 2013

Kemarin resmi ketemu si adik bayi lagi lewat layar monitor pak dokter :D

Kegiatan kontrol ke obgyn sebulan sekali ini selalu bikin saya sumringah. Walopun rumah sakitnya agak jauh dari rumah kontrakan saya tapi ngga apa-apa. Sebelumnya, saya dan si ayah jabang bebi ini memang agak pilih-pilih dokter dan RS setelah baca ini itu. Akhirnya keputusan jatuh juga di dr. Didi Dewanto di RS Husada Utama. Padahal ada rumah sakit Ibu dan Anak yang jaraknya hanya 15 menit berkendara dari rumah. Tapi tak apalah, toh buat anak sendiri.

Sejak memutuskan untuk ke dokter tersebut, saya selalu diwanti-wanti oleh beberapa teman yang sudah melahirkan di sana. Bukan, bukan dikasih wejangan yang nakut-nakutin. Mereka cuma bilang, “Ih, hati-hati… dokternya ganteng!”

Jeng! Jeng! Ternyata bener, sodara-sodara. Dr. Didi ini walopun udah beruban, tapi memang rupawan. Senyumnya murah dan tutur katanya menenangkan para ibu-ibu hamil yang kebanyakan makan mitos. Alhamdulillah, saya dan suami langsung merasa cocok dengan pak dokter.

Pada saat kontrol pertama kali, saya ditanya oleh pak dokter, “Wah, ini baru telat belum seminggu, kok sudah tau kalau hamil?”

Begini rahasianya, ibu-ibu… Jadi, siklus mens saya relatif teratur yaitu berkisar 26-27 hari. Pernah sih melompat sampai 31 hari, tapi kasus tersebut hanya sekali dalam setahun. Kebetulan, saya cukup rajin mencatat hari datang dan perginya mens kira-kira setahun sebelum menikah hingga sampai kehamilan. Sekarang mah udah jaman serba smart yah. Tinggal donlot aplikasi di henpon, udah mudah banget buat ngontrolnya. Ngga perlu ngelingkarin kalender secara manual. Yang saya pake selama ini sih aplikasi LoveCycles. Aplikasi semacam ini bakal ngasih tau dan ngitungin kapan kita masuk masa subur hingga tanggal mens bulan berikutnya. Walaupun semua sifatnya hanya estimasi, tapi believe me, itu sangat membantu daripada tidak ada record sama sekali.

Beberapa bulan setelah menikah, dan puas jalan-jalan berdua beberapa kali, saya dan suami memutuskan untuk memulai program kehamilan. Kami ngga berkunjung ke dokter sih. Karena saya pengen mencoba berbagai teori dalam mata kuliah reproduksi untuk memprediksi masa subur terlebih dahulu. Semacam, “beneran nih kalau kayak gini bisa hamil?” Hehehe…

Jadi selain pake sistem kalender lewat LoveCycles tadi, saya juga mengukur suhu tubuh sesaat setelah bangun tidur. Gunanya? Tidak lain, tidak bukan adalah menentukan masa subur. Lagi-lagi pake bantuan aplikasi dong! Jaman udah gampang, ngapain susah-susah ngegambar grafik ya kaaan… Di sini saya make aplikasi FertilityFriend, tinggal masukin suhu basal tubuh TIAP HARI sesaat setelah melek sebelum melakukan hal yang lain-lain, biar akurat. Nah, ntar sama si aplikasi langsung deh diplotin ke grafik secara otomatis. Teori pengukuran suhu ini yang bikin saya amaze sama tubuh wanita dan Allah SWT Sang Pencipta pastinya.

Bulan pertama sejak memakai FertilityFriend tidak langsung berhasil tekdung positif. Ada beberapa hal sih terutama kondisi saya dan suami yang LDR-an Surabaya – NTT. Praktis dong ya, ketemu sebulan cuman beberapa kali. Ya kalo tepat masa subur yang puncaknya cuman tiga hari itu, kalo ga? Yang terpenting adalah jalani semua dengan santai serta jangan lupa berdoa. Usaha udah pasti dong ya tapi jangan ngoyo juga nanti malah stress.

Beruntungnya saya dan suami tidak pernah mendapat gangguan dari (terutama) orang tua masing-masing yang menanyakan udah telat dateng bulan belum? Apalagi mereka juga tahu, bahwa kami tak bertemu setiap hari.

Lalu masa yang ditunggu-tunggu itu datang juga, kira-kira 3 bulan penuh rajin mengukur suhu basal, (dan setelah ‘bikin’ di Bali :p), saya mendapatkan grafik suhu yang agak tidak seperti biasa. Masih sabar, saya tunggu beberapa hari untuk memastikan bahwa model grafik ini yang memang saya tunggu-tunggu.

Jadi, aplikasi ini memberikan contoh grafik kayak gimana sih model grafik suhu hamil? Atau kayak gimana sih grafik negatif hamil? Hingga kasus keguguran pun bisa digambarkan.

Setelah lewat beberapa hari ditambah saya telat mens walaupun masih tidak lebih dari seminggu, maka saya langsung memberanikan diri untuk membeli testpack. Saat itu saya membeli dua merk yang berbeda. Bodohnya, saya tidak melihat tanggal kadaluarsa keduanya. Sampai rumah pun baru sadar bahwa salah satu merk sudah lewat masanya sebulan lalu. Hih! Gimana sih manajemen apoteknya? +_+

Besok pagi, seusai bangun tidur, saya tetap menggunakan keduanya. Ngga terlalu deg-degan karena udah keburu sebel semalaman mikirin testpack kadaluarsa. Pas muncul dua garis juga masih belum sreg, karena satu garis masih samar banget. Mungkin hormone HCG (yang dikeluarkan saat kita positif hamil) masih sedikit.

Akhirnya memutuskan untuk beli testpack lagi dan mengulang dua hari kemudian biar HCG-nya keliatan lebih jelas. Nah, menunggu dua hari ini nih yang baru kerasa deg-degan. Tapi Alhamdulillah, setelah tes urin lagi, dua garisnya mulai kelihatan lebih jelas. Beberapa hari kemudian, suami pulang ke Jawa dan kami berbarengan menuju dokter kandungan.

Deg-degannya belum berhenti sampe situ. Malem hari sebelum ke rumah sakit, saya sempet-sempetnya sesak nafas. Ngga bisa tidur dan sibuk ngomelin suami. Nafas jadi serba pendek. Dan semua berlangsung sampai di rumah sakit untuk kontrol kehamilan pertama kali.

Rupanya semua karena saya nervous. Hehehe… Setelah di usg dan terlihat kantong janinnya, sesak nafasnya tiba-tiba musnah. Hahaha! Kasian suami saya udah saya omel-omelin.

Oh iya, karena saya belum telat mens seminggu, alhasil harus pakai usg transvaginal. Kalo pake usg perut jelas belum terlihat. Di usia 4 minggu kehamilan pun yang terlihat baru kantong janinnya. Sementara untuk menunggu apakah embrio tersebut berkembang atau tidak harus nunggu sebulan lagi.

Never ending deg-degan lah ya pokoknya…

Tips:
Buat yang lagi program hamil, selain pakai cara kalender dan suhu basal tubuh, bisa juga ngecek lendir vagina walaupun cara ini gampang-gampang susah juga sih.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar