Sabtu, 30 Maret 2013

Transportasi Menuju Rammang-Rammang

Setelah postingan transportasi menuju Tanjung Bira, sekarang saya mau share transportasi ke Rammang-Rammang. Ini lebih karena saya pengen balik lagi kesana, for sure! Dan takut lupa rutenya. Buat yang belum tau dan malas googling, Rammang-Rammang ini sebetulnya sebuah desa di Maros. Kalau denger kata Maros apa sih yang terlintas? Jejeran Karst? Bantimurung yang surga kupu-kupu itu? Yap, keduanya betul! Tapi kemarin saya memang sengaja tidak mampir TN Bantimurung yang air terjun itu, karena hmm... katanya sih jadi tempat pacaran doang. Hahaha.. katanya lho yaaa... Lagian kalo pas musim ujan, katanya jugaaa, ngga banyak kupu-kupu terbang. Yaudah, saya memutuskan untuk ke Karst maros, yang sebetulnya pun masih merupakan bagian dari wilayah TN Bantimurung.

Nah, how to get there?

Gampang banget. Dari pusat kota Makassar, coba naik taksi atau pete-pete jurusan Mandai. Nah, lebih enaknya lagi, bilang aja turun depan Bandara (Sultan Hasanuddin). Terus, oper pete-pete yang jurusan Pangkep, minta turun di pertigaan pabrik semen Bosowa. Tarif yang dikenakan untuk pete-pete Pangkep ini 7500 rupiah. Tapi kayaknya, beda sopir, beda juga tarifnya. Saya sempat bayar 5000 doang tapi disuruh nambah, hehe... Yaudah... Total perjalanan dari pusat kota Makassar kira-kira 60-90 menit, tergantung kemacetan dan tingkat kengeteman pete-pete.

Abis itu, saya dan teman jalan kaki menyusuri jalan yang menuju pabrik semen tersebut. Sebetulnya ada pete-pete yang juga lewat sini, tapi kalau masih pagi belum ada. Kalau ngga kuat jalan, bisa naik ojek kok. Kira-kira 500 meter dari jalan raya tadi, di sebelah kiri ada gapura yang bunyinya Selamat Datang di Karst Maros. Masuk aja, cyin! Pas di pete-pete saya udah ngaplo gitu ngeliat jejeran karst dari kejauhan. Berasa di Ha Long Bay... Padahal ya belum pernah ke sana haha... Tapi mirip aja gitu kalo liat gambarnya di gugel. 

Ini belum masuk Rammang-Rammang, karena untuk menuju desa tersebut harus pake perahu dan menyusuri sungai. Jadi saya putuskan untuk mencari sungai itu dulu alih-alih masuk ke gapura tadi. Ya kira-kira nambah jalan kaki lagi 100 meter lah. Sampe nemu jembatan, ada dermaga keciiil banget di sebelah kiri. Sayangnya, waktu itu saya cuman nemu ibu-ibu lagi nyuci baju, dan anak-anak kecil berenang-renang di kali. 

Menurut info ibu tersebut, yang punya perahu sedang entah kemana. Memang kabarnya sih belum banyak yang menyewakan perahu ke Rammang-Rammang. Hanya ada satu dua orang. Tarifnya berkisar 100 ribuan. Sungainya ngga lebar kok, tapi di sepanjang kanan kirinya 'ditumbuhi' karst gitu. Alhasil saya cuman bisa celingak-celinguk aja di bibir dermaga. Dan setelah beberapa lama yang nyewain perahu ngga muncul juga, saya dan temen memutuskan untuk ciao. Kami kembali menuju gapura tersebut untuk melihat karst yang di berada di tengah persawahan. That's why I wanna go back there, karena belum kesampean nyusurin karst yang di pinggir sungai. 

Someday, yah, someday :)

Btw, foto karst Maros bisa diklik lewat sini sementara ya:
http://instagram.com/p/XOpi4Figee/

Lagi males nyolokin hardisk hehe... 

12 komentar:

  1. thanks sis infonya, membantu sekali :D

    Kemarin baru ke Rammang-rammang, tanya supir pete-pete malah nggak tau Rammang-rammang itu dimana.

    Untungnya inget sis nulis "minta turun di pertigaan pabrik semen Bosowa", jadi nggak kesasar deh :D

    BalasHapus
  2. Wahhh membantu sekali, Terima Kasih

    BalasHapus
  3. Salam travelers!

    Artikel yg sangat membantu ini tentunya akan menjadi bahan referensi Tukang Makan Angin untuk menambah checklist di daftar kunjung wisata perbukitan karst.

    Jadi bila sendiri harga sewa perahu bisa mencapai Rp 200.000 kah atau lebih?
    Bisakah desa Rammang-Rammang ini dijelajahi hanya 1 hari tanpa menginap?

    Thanks a lot...

    http://makanangin-travel.blogspot.com/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harga perahu berkisar 100 ribuan, dan dari yang saya dengar sekarang sudah lebih banyak yang menyewakan daripada kedatangan saya kapan hari. Bisa banget kok keliling tanpa menginap. Datang saja pagi-pagi..

      Semoga membantu :)

      Hapus
    2. kalau mau menginap kira2 bisa nenda atau ada penginapan?

      Hapus
  4. satu perahu bisa muat berepa orang?

    BalasHapus
  5. Infonya bermanfaat, thanks udah share sob !!


    bisnistiket.co.id

    BalasHapus
  6. terimakasih infonya,,
    sangat menarik dan bermanfaat,,
    mantap,,

    BalasHapus
  7. makasih banget nih mba buat detail info ke Rammang-rammang

    BalasHapus
  8. Ini tempat wajib banget dikunjungin buat adventure yang lebih gokil ya, pengen banget ane kesana

    BalasHapus
  9. Haloo, salam kenal. Kalau naik taksi dari makassar ke rammang rammang berapa ya kira kira?

    BalasHapus