Sabtu, 09 April 2011

Me, iMovie and Baluran


Oke, this is my very first movie project, yang semakin saya lihat berkali-kali, nampak semakin amburadul! Yes! Berhubung sekarang ini buanyak banget travel video di luar negeri sana yang bikin saya ngiler, yah beberapa hari yang lalu saya niatkan buat belajar iMovie untuk mengikuti trend dokumentasi traveling jaman hi-tech macam sekarang ini. Ngga butuh waktu lama sih untuk menguasai dasar-dasar bikin film lewat iMovie. Yang bikin lama adalah ya proses pembuatannya proyeknya. Saya sampe lupa makan dan mandi! Hehe... Ini kerjaan bikin film-filman emang ngga tau diri, bikin saya kecanduan. Tapi sekarang saya paham bagaimana membuat hari saya produktif dan anteng ngga keliaran di timeline Twitter! Hoho! Sediakan footages dan iMovie.

Saya mengerjakan proyek pertama ini sehari semalem, berakhir dengan kelaperan berat jam 10 malem karena keasyikan dolanan! Noh, kapokmu kapan, Put?! Proyek ini adalah dokumentasi ketika mengunjungi Taman Nasional Baluran di Situbondo sebulan yang lalu. Di sini buanyak banget footages yang sebenarnya ngga penting dan diulang-ulang. Hahaha... Tapi saya belajar dari videografer yang membuat Dear Japan, bahwa apapun benda di hadapan Anda, shoot saja! Siapa tau berguna buat nambah-nambahin durasi film. :p

Kesulitan yang saya rasakan terletak pada proses memadukan dua musik yang berbeda. Dalam video ini saya menggunakan satu musik dari Diego Stocco - Echoes of Lost Worlds. Tapi yang cukup bikin pusing adalah saya harus menggunakan bagian tengah lagu ini untuk dipindah sebagai opening sound. Yeah... Cukup bikin mata saya berkunang-kunang ngaturnya. Padahal sebenarnya sih ini masalah sepele buat yang udah rajin bikin video. Dan hasil bikinan saya juga ngga mulus-mulus banget, bisa dibilang kasar malah...

Ah, sudahlah, yang penting saya niat belajar dan ngga mutung di tengah jalan, bisa diselesaikan dengan baik, walaupun hasilnya agak malu-maluin. Oya, sebenarnya sih saya punya akun di Vimeo, cuman karena saya males ngaplot, ya saya lempar saja ke tangan editor HFLB. Kebetulan ini footages ada yang minta ke dia juga, yes, I'm a fakir footages! Oh ya, kalau ada Giri Prasetyo atau Matthew Brown baca postingan ini, tolong ajarin saya biar keren kayak kalian!

14 komentar:

  1. sipp keren bulek...
    cm kalo boleh nebak, ngambilnya pake nikon ya?
    soalnya jello effect di bbrp footagesnya khas nikon banget hehe

    BalasHapus
  2. iya, mas dua-duanya make nikon.. wah terima kasih ya, sudah nonton.. really appreciate it, lain kali bikin yang better than this :)

    BalasHapus
  3. Wuaaaa mas Jeri manggi Putri bulek! Huahahaha

    BalasHapus
  4. karena saya ga tahu apa2 soal videografi maka no comment aja deh hehehe....

    BalasHapus
  5. naisss kakakkkkkk!!!
    kereeen :D

    BalasHapus
  6. @kebosantana: kamu bukan lagi Dewa Baluran...
    @wana: bikin bikin bikin! nagih ni imovie :p

    BalasHapus
  7. @Ayos : panggilan akrab iku... *pdhl rung kenal wahahah :D
    @bulek Putri : hehe secara teknis iku minuse-e Nikon, Jello Effect/Rolling Shutter effect adalah efek negatif (distorsion image) karena scaneline mode untuk sensor kamera tipe CMOS. tp herannya rata2 punya Nikon parah banget Jello Effectsnya, sedangkan Canon jauh lebih baik meminimalisirnya.
    Pada penggunaan gerakan kamera yg ekstrim akan sangat mengganggu kenyamanan mata.

    Haish kok jadi ceramah gini hahah...
    oke langsung solusi aja deh, salah satu solusinya bisa pake ini http://www.thefoundry.co.uk/products/rollingshutter/
    selamat berkarya lagi ya bulek :D

    BalasHapus
  8. wahh sudah merambah ke dunia videografi nih put, sippp!:D

    ngomong2 ganti mac sekarang put? -_-a

    BalasHapus
  9. @mas seniman vertex: wahh terima kasih sekali lagi ya mas Seniman Vertex, aku iki awale bingung Jello Effect kuwi opo hohoho... terima kasih sudah sedikit memberi bocoran, ntar aku coba gugling, en makasi juga solusinya. :)

    @lek nurul: iyo, hihi...

    BalasHapus
  10. GLEK..! Keren!

    BalasHapus
  11. @mas lembaranpung: haaa... maturnuwun! :)

    BalasHapus
  12. mbak, permainan reverse, slow, fast speednya masih kurang menyatu sama musiknya. dan kalau di colour grading lagi lebih muanteb.

    tapi bagus kok. ga ada footage mas ayos nari2 di savana??

    BalasHapus
  13. ah suhuuuu... akhirnya kamu datanggg!! iyo, iki ancen first crap project hehehe... thanks, Gir, btw aku ga minat majang Ayos :))

    BalasHapus
  14. suhuuuu jareee, padahal perasaan sudah ku komen kapan hari itu mbak, kayaknya lupa....

    anyway, maksudnya colour grading ya colouring, seperti posisi colourist dalam pembuatan film. pengaturan kontras, colour balance, shadow and highlite, 3-point way, dkk biar warna dalam satu film kadi satu tema atau rata atau kata editor2 bilang, biar ga belang-belang.

    BalasHapus